Pandemi Covid-19 Merupakan Ujian Berat, Gubernur Koster Ajak Solid Bergerak

Gubernur Koster dan Wakil Gubernur Cok Ace

Redaksi9.com - Permasalahan dan tantangan dalam masa Pandemi Covid-19 merupakan ujian berat, yang memerlukan keteguhan hati dan kesabaran revolusioner. Astungkara, atas paswecan Ida Bhatara Sasuhunan, Leluhur dan Lelangit sami, serta berkat kerjasama, gotong-royong, sinergi dan kolaborasi Kita meyakini, badai Pandemi Covid-19 segera berlalu.

“Tahun 2022, kerja besar penuh tantangan menanti Kita bersama, sebagai kelanjutan dampak Pandemi Covid-19, khususnya yang berkaitan dengan sektor pariwisata dan perekonomian. Kondisi ini tentu memerlukan kesiapan mental dan komitmen kuat yang dilandasi atas sikap tulus, lurus, dan keluhuran hati dari Sameton Krama Bali sareng sami, sesuai dengan swadharma masing-masing”, demikian yang disampaikan Gubernur Bali, Wayan Koster bersama Wakil Gubernur Bali, Tjokorda Oka Artha Ardhana Sukawati (Cok Ace) dalam pidato akhir Tahun 2021 dalam rangka menyongsong Tahun Baru 2022 menuju Bali Era Baru melalui visi pembangunan Bali “Nangun Sat Kerthi Loka Bali”, dalam Pola Pembangunan Semesta Berencana pada Sukra Umanis, Merakih, (31/12)

Lebih lanjut Gubernur Wayan Koster mengatakan Kita harus tetap semangat dan optimis menatap masa depan dalam Bali Era Baru mewujudkan Visi “Nangun Sat Kerthi Loka Bali”.

"Titiang mengajak Sameton Krama Bali sareng sami agar tetap kompak, guyub, bersatu, gilik-saguluk, parasparo, salunglung sabayantaka, sarpana ya, se-ia sekata, seiring sejalan, bekerja sama dengan sama-sama bekerja, gotong-royong, pembantingan tulang bersama, pemerasan keringat bersama, perjuangan bantu-binantu bersama, amal semua buat kepentingan semua, keringat semua buat kebahagiaan semua sebagaimana wejangan Yang Mulia Bapak Bung Karno, Proklamator dan Presiden Pertama Republik Indonesia.", ujarnya.

Ia menegaskan, sebagai generasi penerus Kita memiliki tanggung jawab besar terhadap eksistensi dan keberlanjutan Bali. "Mari solid bergerak dalam Bali Era Baru di tengah perubahan yang dinamis dalam skala lokal, nasional, dan global, dengan terus membangun hal-hal yang baik dalam diri Kita, karena hanya di tangan Kita-lah sesungguhnya nasib dan masa depan Bali dapat dijaga demi kelangsungan kehidupan generasi mendatang,” kata Gubernur Koster. (hms)

TAGS :

Komentar