Putri Koster Genjot Gerakan Hatinya PKK di Klungkung

Putri Koster meninjau salah satu kebun warga

Redaksi9.com - Gerakan HATINYA PKK diharapkan tidak hanya dibangkitkan saat perlombaan PKK saja, namun harus menjadi sebuah kebutuhan yang dimotori oleh para ibu-ibu di Bali. Hal tersebut disampaikan Ketua Tim Penggerak PKK, Ny. Putri Koster saat memberikan arahan pada acara Harmonisasi dan Sinkronisasi Gerakan PKK tahun 2019 di Desa Tohpati, Kecamatan Banjarangkan, Kabupaten Klungkung, Senin (4/2). Kepada masyarakat sekitar, ia mengharapkan agar natah (halaman rumah-red) masyarakat Bali kembali ke fungsinya seperti zaman dulu untuk memenuhi kebutuhan sehari-hari.

“Saya ingin agar semua natah ditanami tanaman sayuran dan obat-obatan, untuk kebutuhan masyarakat sehari-hari. Jadi selain menambah asri halaman rumah, masyarakat juga menjadi lebih hemat karena semua kebutuhan sudah tersedia di halaman rumah,” jelasnya. Jadi, ke depan dia tidak ingin gerakan seperti ini hanya dilakukan jika ada lomba PKK saja, apalagi hanya menjadikan satu rumah sebagai percontohan. “saya ingin semua melakukan gerakan yang sama,” ujarnya.

Untuk mendukung kegiatan tersebut, PKK Provinsi Bali bekerjasama dengan Pemprov Bali memberikan bantuan sebesar 15 juta bagi masing-masing desa percontohan untuk membeli tanaman agar ditiru oleh desa di sekitarnya. Selain bantuan tersebut, PKK Provinsi Bali dan Pemprov juga telah menyiapkan dana bantuan untuk lansia sebesar 12 juta per setiap desa percontohan.

Lebih jauh, untuk menyukseskan program tersebut, pendamping orang nomor satu di Bali ini meminta agar program kerja PKK haruslah linear dari tingkat desa hingga tingkat provinsi. Selain itu, ia juga minta dukungan semua pihak untuk menyukseskan program-program PKK. “Kegiatan ini tidak boleh dihentikan sampai di sini saja, harus kita gelorakan dari waktu ke waktu, demi kemajuan Bali. Mari kita wujudkan keluarga Bali yang berkualitas dan berdaya saing demi menuju Nangun Sat Kerthi Loka Bali,” tandasnya.

Pada kesempatan itu juga diadakan acara penanaman pohon kebutuhan pokok di pekarang warga, Ketut Mudita berupa tanaman sayur dan obat-obatan. Disamping itu juga dilakukan kunjungan ke tempat UP2K yaitu rumah warga  yang memiliki industri pembuatan janan bali dan peninjauan ke rumah warga pengerajin bordir kebaya. (rls)

Komentar